Cara Resertifikasi Kompetensi Apoteker dengan Borang Empat Langkah Mudah Mengisi Borang Sertifikasi Apoteker



Tahun 2019 ini sepertinya an endless struggle berkutat dengan borang. Ada banyak borang yang harus diselesaikan, mulai dari borang akreditasi program studi, borang resertifikasi kompetensi apoteker, sampai DUPAK  jabatan fungsional dosen.                
                Tahun ini sudah kedua kalinya saya memperpanjang sertifikat kompentensi. Perpanjangan pertama pada Desember 2014 silam melalui Ujian Sertifikasi Kompetensi Apoteker di Jakarta. Waktu itu biayanya 1.500.000 rupiah. Sekarang namanya sudah berubah menjadi OSCE (tapi bukan OKE OSCE yak) dengan biaya membengkak sekitar 3.500.000 rupiah. Belum lagi karena sekarang saya berdomisili di Pulau Kalimantan, sementara OSCE hanya dilakukan di kota-kota besar di Pulau Jawa, yang berarti butuh dana tambahan untuk transportasi dan akamodosi. Cara lain untuk memperpanjang sertifikat kompetensi apoteker dengan menyusun borang.  Mengisi borang resertifikasi apoteker ini lebih ribet, namun tentu saja lebih ekonomis  ketimbang mengikuti OSCE.
Tambahan SKP Praktek Kefarmasian diluar 50 SKP kehadiran apoteker
Tambahan SKP Praktek Kefarmasian diluar 50 SKP kehadiran apoteker 


                Nah sekarang saya akan ceritakan tata cara pengisian borang dan  lampirannya secara garis besar. Sebenarnya tata cara pengisian borangnya gak lama. Yang lama adalah MEMAHAMI CARA MENGISI BORANG resertifikasi apotekernya.  Kebetulan saya memiliki beberapa contoh borang resertifikasi dari teman-teman sejawat.  Walaupun sekilas borangnya sama, tapi ada beberapa format yang sedikit berbeda.  Nah saya akan rangkum garis besar borang resertifikasi apoteker ini, sehingga biarpun detailnya ada perbedaan, namun intinya sama. Memahami cara mengisi borang resertifikasi kompentensi apoteker ini penting, karena kalau sudah paham, mengerjakannya akan lebih cepat. Bahkan ada beberapa PC IAI dan PD IAI daerah tertentu yang mengadakan workshop mengenai cara mengisi borang ini.


daftar kelengkapan berkas untuk borang sertifikasi apoteker
Kelengkapan berkas utama untuk borang sertifikasi apoteker


                Untuk memudahkan, akan saya jabarkan per point di bawah ya.
  1. Borang resertifkasi ini berisi apa saja yang kita lakukan selama 5 tahun ke belakang terkait pekerjaan dan kompetensi sebagai Apoteker. Form borang yang diisi agak berbeda tergantung  spesifikasi kamu bekerja dimana.  Secara garis besar dibedakan menjadi 3: industri, PBF/distributor, dan komunitas (RS dan apotek). Dan file yang harus diisi hanya 2 file yakni : file borang dan portofolio.
  2. Borang harus memenuhi 150 SKP dan meliputi 3 unsur yakni : pekerjaan (praktik kefarmasian), pembelajaran, dan pengabdian kepada masyarakat. Setiap unsur harus memiliki bukti/lampiran.
  3. Unsur pertama praktek kefarmasian. Kalau Kawan bekerja dan sudah berpraktek/mengimpementasikan ilmu kefarmasiannya, maka kedatangan saat jam kerja  selama 5 tahun ke belakang sudah bisa dapat 50 SKP (maksimal). Lampiran bukti : daftar hadir selama 5 tahun. Kalau gak punya daftar hadir atau daftar hadir sudah hilang, ya tinggal bikin lagi daftar hadir di excel .
  4. Unsur praktek kefarmasian : setelah mendapat 50 SKP dari kehadiran, apoteker bisa  menambah perolehan SKP, misalnya kalau bekerja di Apotek, ada banyak aspek/kegiatan untuk menambah SKP (tentu dengan lampiran/bukti).  Misalnya :  Penyimpanan dan Pemesanan Perbekalan Farmasi (bukti :SOP), Menjadi Pendamping Minum Obat (bukti: inform consent), mematuhi peraturan organisasi terkait praktik kefarmasian (bukti: papan nama praktik dan jas praktik).
  5. Unsur Praktek Pembelajaran : ini diperoleh dari berbagai seminar /workshop/konferensi dan kegiatan seputar kefarmasian yang tujuannya menambah kompetensi apoteker dan tentu saja ber SKP. Praktek pembelajaran yang telah diikuti apoteker diisi di Form Portofolio Apoteker (PPA).  Di portofolio ini apoteker mengisi detail acara mulai dari tanggal seminar, pelaksana, topik, hingga jumlah SKP yang diperoleh. Selain itu, ada juga pertanyaan di lembar LPP 1, LPP 2, dan LPP 3 meliputi pertanyaan refleksi, persiapan, pelaksanaan, hingga tahap evaluasi dari masing-masing seminar/kegiatan pembelajaran. Sebagai contoh, dari rekapitulasi portofolio saya mengikuti 13 seminar berSKP, namun lembar LPP 1, 2, dan 3 nya hanya saya sampling ambil 3 dari 13 kegiatan pembelajaran yang telah saya ikuti.  Kemudian jangan lupa semua sertifikat discanning, dijadikan satu file PDF.
  6. Untuk Pengabdian Kepada Masyarakat : ini adalah unsur kecil namun wajib ada dalam borang resertifikasi apoteker.  Minimal setidaknya sudah mengikuti 2 kegiatan pengabdian kepada masyarakat (2 SKP). Berhubung saya tidak pernah mengikuti kegiatan pengabdian masyarakat dari IAI, saya tetap bisa mengklaim kegiatan pengabdian masyarakat yang saya lakukan dari kampus asal ada buktinya : berupa laporan kegiatan. Untuk lampiran kegiatan pengabdian masyarakat ini juga bisa berupa foto kegiatan atau sertifikat.
Lembar Rencana Pengembangan Diri (RPD) Apoteker 5 tahun ke depan
Lembar Rencana Pengembangan Diri (RPD) Apoteker 5 tahun ke depan


Kalau sudah dirangkum ternyata tidak terlalu ribet. Saya sendiri menghabiskan waktu hampir satu bulan untuk menyelesaikan borang ini, karena memang banyak terdistraksi dengan kegiatan lain. Kalau fokus dan memang benar-benar meluangkan waktu, saya rasa gak sampai 1 minggu selesai.
Kalau mau dirunut , kawan hanya butuh 4 (empat) langkah untuk menyusun borang sertifikasi :
A) siapkan berkas KTP, kartu IAI, sertifikat kompetensi, STRA, ijasah, surat rekomendasi IAI untuk mengisi lembar identitas di file borang dan portofolio lalu scan dan jadikan satu file PDF.
B) siapkan semua sertifikat seminar/workshop dan sejenisnya untuk mengisi  portofolio  dan borang  (nomor sertiifikat, waktu, pelaksana, topic, jumlah SKP), dan bersiap menjawab LPP1, LPP2, dan LPP3.
C) Kumpulkan kembali bukti absen 5 tahun ke belakang, atau kalau hilang, ya bikin lagi absen 5 tahun ke belakang (file absen ini juga dijadikan lampiran).
D)  siapkan file file lampiran terkait unsur praktek kefarmasian dan pengabdian masyarakat mulai dari resep, daftar tilik skrining resep (DTSR), SOP, inform consent pasien, foto papana nama apoteker, foto mengenakan jas praktek, foto saat pengabdian masyarakat, dsb.  Untuk bukti yang jumlahnya banyak banget seperti DTSR dan resep, lampirkan hanya beberapa saja, yang penting sudah ada alat bukti.
E) you’re done!
Lembar Pertanyaan Reflektif untuk masing-masing kegiatan pembelajaran
Lembar Pertanyaan Reflektif untuk masing-masing kegiatan pembelajaran



Untuk PC IAI Samarinda, semua berkas borang diserahkan dalam bentuk softfile ke Sekretariat PC IAI Samarinda di Stikes Samarinda. Bentuk softfile nya bisa diburning ke CD atau lewat Flashdisk.
      Sementara ada beberapa PC IAI di kota lain, ada yang  mensyaratkan dokumen vital borang seperti FC Ijasah, FC Surat Sumpah Apoteker, FC KTP, dan FC Sertifikat Kompetensi diserahkan dalam bentuk hard file. Jadi tergantung PC dan PD IAI masing-masing daerah ya. 
                Alhamdulillah, update per tanggal 20 Juli 2019 kemarin dihubungi  verifikator borang                bahwa SKP saya sudah lengkap diverifikasi, dan tinggal menunggu proses selanjutnya (yang              mudah-mudahan lancar sampai sertifikat kompetensi apoteker terbaru terbit.
                Mudah-mudahan tulisan ini bermanfaat bagi teman sejawat.  Kalau ada yang mau                       ditanyakan, silahkan komen di bawah ini.

Samarinda, Juli 2019

0 comments:

Post a Comment

thanks for your comment.

will be shown after moderation

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
www.ericstrins.com . Powered by Blogger.